​​Rantai Pasokan Terganggu, Apple dan Google Perlahan Mulai Pindah Produksi dari China

​​Rantai Pasokan Terganggu, Apple dan Google Perlahan Mulai Pindah Produksi dari China

Share
  • Covid Zero, memburuknya hubungan AS-China menekan perusahaan AS
  • Chips berada di garis bidik karena ketegangan Taiwan-China meningkat

​​Rantai Pasokan Terganggu, Apple dan Google Perlahan Mulai Pindah Produksi dari China – Perusahaan-perusahaan Amerika memiliki daftar alasan yang berkembang untuk menurunkan hubungan mereka dengan China dalam beberapa tahun terakhir. Tarif mantan Presiden Donald Trump. Penguncian Covid yang ketat di Beijing. Kebuntuan AS-China atas Taiwan. Tekanan politik untuk rantai pasokan “teman-pantai” terhadap negara-negara yang bersekutu dengan Washington.

Tapi putus, seperti kata pepatah, sulit dilakukan.

Kesimpulan itu terlihat dari analisis Bloomberg Intelligence dari Apple Inc., yang berusaha mengurangi ketergantungannya pada China. Perusahaan yang berbasis di Cupertino, California ini sudah mulai memproduksi beberapa model iPhone 14 di India, lebih awal dari biasanya untuk model-model baru. Dan pemasok terbesar Apple, Foxconn Technology Group, baru-baru ini menyetujui perluasan fasilitas produksinya senilai $300 juta di Vietnam.

Tetapi Intelijen Bloomberg memperkirakan akan memakan waktu sekitar delapan tahun untuk memindahkan hanya 10% dari kapasitas produksi Apple keluar dari China, di mana sekitar 98% dari iPhone perusahaan telah dibuat. Sejumlah pemasok komponen lokal — belum lagi transportasi, komunikasi, dan pasokan listrik yang modern dan efisien — membuat sangat sulit untuk keluar dari ekonomi terbesar kedua di dunia itu.

“Dengan China menyumbang 70% dari manufaktur smartphone global dan vendor China terkemuka menyumbang hampir setengah dari pengiriman global, kawasan ini memiliki rantai pasokan yang berkembang dengan baik, yang akan sulit untuk ditiru — dan satu Apple bisa kehilangan akses jika bergerak,” kata laporan BI dari analis Steven Tseng dan Woo Jin Ho.

​​Rantai Pasokan Terganggu, Apple dan Google Perlahan Mulai Pindah Produksi dari China

Seorang juru bicara Apple tidak menanggapi permintaan komentar.

Adalah satu hal untuk melihat ke luar China sebagai pembuat mainan dan t-shirt lainnya. Tapi perusahaan teknologi AS menginvestasikan lebih dari dua dekade, dan puluhan miliar dolar, mendirikan rantai produksi yang kompleks untuk menyediakan barang-barang penting bagi ledakan e-commerce. Melepaskan ikatan itu bisa memakan waktu lama, dan dapat mengakibatkan kerusakan permanen pada ekonomi global yang sudah babak belur.

Tentu saja, peristiwa yang tidak terduga — seperti pecahnya Eropa dan Amerika dengan Rusia — memberikan pengingat yang kuat akan risiko sistemik dari integrasi ekonomi yang mendalam dan kecepatan di mana pemisahan dapat terjadi.

Hambatan politik di AS terus bersandar pada integrasi AS-China. Di bawah Presiden Joe Biden, hubungan perdagangan AS-China senilai $615 miliar telah berubah menjadi perang dingin menyusul ketegangan komersial di bawah Trump yang mengakibatkan tarif barang-barang bilateral kolektif senilai $360 miliar, bersama dengan sanksi AS terhadap produsen teknologi utama China seperti Huawei. Teknologi Co Ltd.

Pandemi kemudian mengantarkan kebijakan penahanan virus yang ketat dari Presiden Xi Jinping, yang pada dasarnya melarang perjalanan dan membuat area utama dikunci untuk waktu yang lama. Meningkatnya ketegangan atas hubungan AS dengan Taiwan dan skala latihan militer China yang belum pernah terjadi sebelumnya di Selat Taiwan, telah menjadi titik nyala terbaru yang menawarkan kasus untuk pemisahan.

“Ada beberapa momentum ke arah ini sebagai konsekuensi dari perang dagang dan pandemi,” Scott Kennedy, penasihat senior di Pusat Studi Strategis dan Internasional yang berbasis di Washington, mengatakan tentang decoupling. “Penguncian Shanghai adalah akselerasi monster. Dan krisis lintas selat pada awal Agustus menambahkan lebih banyak bahan bakar ke api.”

Namun strategi reshoring administrasi Biden – atau “menopang teman” seperti yang disebut oleh Menteri Keuangan AS Janet Yellen – tetap menjadi ambisi yang tinggi tetapi tidak terpenuhi, sejauh data berjalan.

Perusahaan-perusahaan AS memiliki $90 miliar yang diinvestasikan langsung di China pada akhir tahun 2020, dan terlepas dari semua pembicaraan tentang pemisahan, menambahkan $2,5 miliar lagi pada tahun 2021, menurut data yang dikumpulkan oleh kementerian perdagangan China. Jumlah sebenarnya kemungkinan bahkan lebih tinggi karena beberapa bisnis dianggap oleh analis untuk mengarahkan beberapa investasi melalui Hong Kong, atau melalui surga pajak seperti Cayman dan Kepulauan Virgin.

​​Rantai Pasokan Terganggu, Apple dan Google Perlahan Mulai Pindah Produksi dari China – Rantai pasokan teknologi AS di China bergantung pada perusahaan dari Taiwan dan tempat lain serta perusahaan domestik China, yang meningkatkan tingkat ketergantungan lebih lanjut.

Keengganan Dalam Kerjasama Antar Kedua Belah Pihak

Selain itu, sekutu Amerika tidak sepenuhnya terpengaruh oleh konsep “menopang teman”, Yellen. Mitra utama AS seperti Singapura memperingatkan pemerintahan Biden bahwa mengisolasi China dapat mengganggu stabilitas ekonomi global dan berpotensi “menidurkan” ekonomi terbesar dunia ke dalam konflik berbahaya.

“Tindakan seperti itu menutup jalan untuk pertumbuhan dan kerja sama regional, memperdalam perpecahan antar negara, dan dapat memicu konflik yang kita semua harapkan untuk dihindari,” kata Perdana Menteri Singapura Lee Hsien Loong setelah kunjungan Biden ke kawasan itu pada Mei.

Itu tidak berarti mengurai rantai pasokan teknologi yang menghubungkan AS dengan China belum terjadi sampai batas tertentu. Laporan 23 September dari Goldman Sachs Group Inc. menemukan bahwa pangsa impor teknologi AS yang datang langsung dari China telah turun 10 poin persentase sejak 2017, “terutama karena memoderasi ekspor ponsel China.”

Eksposur Apple ke China juga lebih besar daripada yang lain. Amazon.com Inc., HP Inc., Microsoft Corp., Cisco Systems Inc., dan Dell Technologies Inc. juga bergantung pada China untuk memproduksi perangkat keras untuk server, penyimpanan, dan produk jaringan, tetapi tingkat ketergantungan mereka jauh di bawah itu. dari apel.

Baca Juga: E3 Gaming Expo Akan Digelar Juni 2023 Secara Tatap Muka, Akankah Apple Mengikuti Dalam WWDC?

Intelijen Bloomberg mengatakan bahwa ketergantungan industri teknologi secara keseluruhan dapat dikurangi sebesar 20% – 40% “dalam banyak kasus” pada tahun 2030. BI menghitung, Produsen perangkat keras dan elektronik dapat mengurangi ketergantungan mereka pada pasar China hingga 20% -30% selama dekade berikutnya.

Pemerintahan Biden mengambil pendekatan dua arah untuk melemahkan hubungan ekonomi dengan China yang secara bersamaan mendorong perusahaan untuk mengalihkan produksi mereka melalui subsidi dan menghukum investasi di China melalui tarif dan kontrol ekspor.

Musim panas ini, Biden menandatangani dua undang-undang – Undang-Undang Keripik dan Ilmu Pengetahuan dan Undang-Undang Pengurangan Inflasi – yang berisi ketentuan untuk membantu meningkatkan manufaktur domestik barang-barang strategis tertentu seperti semikonduktor, kendaraan listrik, baterai, dan obat-obatan.

Undang-undang tersebut melarang perusahaan yang mengakses program senilai $52,7 miliar dalam pendanaan federal untuk memperluas produksi chip yang lebih maju dari 28 nanometer di China — atau negara yang menjadi perhatian seperti Rusia — selama 10 tahun.

Juga tahun ini, pemerintah AS memperluas pembatasan pengiriman semikonduktor AS ke China, dengan persyaratan lisensi baru untuk menjual peralatan pembuatan chip ke pabrik yang memproduksi chip 14-nanometer atau lebih canggih.

Pejabat industri AS sedang mengembangkan rencana darurat untuk mengantisipasi lebih banyak hambatan terhadap perdagangan AS-China dan mengharapkan pemerintahan Biden untuk memicu serangkaian pembatasan ekspor tambahan pada musim gugur ini.

Meskipun ada potensi pengaturan ulang politik antara Biden dan Xi di sela-sela KTT para pemimpin Kelompok 20 mendatang di Bali, harapan untuk détente tetap rendah.

“Saya tidak melihat ada terobosan yang keluar dari pertemuan Xi-Biden,” kata Wendy Cutler, mantan negosiator perdagangan AS dan wakil presiden di Asia Society Policy Institute.

Sementara itu, sentimen sektor swasta juga memburuk.

Sebuah survei baru-baru ini dari Dewan Bisnis AS-China menemukan bahwa optimisme perusahaan AS tentang China telah jatuh ke rekor terendah dan tantangan yang terus berkembang – seperti kebijakan Covid Zero China, pemadaman listrik, dan ketegangan geopolitik – telah menyebabkan lebih dari setengah perusahaan yang disurvei untuk menunda atau membatalkan rencana investasi di China.

China Sakit Kepala untuk Perusahaan AS

Covid mengalahkan ketegangan geopolitik sebagai tantangan utama.

Area Permasalahan

  1. Penutupan Covid
  2. Hubungan AS-Cina
  3. Pembatasan perjalanan Covid
  4. Data, info pribadi, dan keamanan siber
  5. Biaya meningkat
  6. Pemisahan teknologi
  7. Kompetisi
  8. Kebijakan industri
  9. Kebijakan pengadaan
  10. Perlindungan IP

Hampir seperempat responden survei mengatakan mereka telah memindahkan segmen rantai pasokan mereka keluar dari China selama setahun terakhir.

Tapi itu bukan eksodus dari China. Pendekatan umum telah menjadi “China Plus One” — di mana China tetap menjadi basis produksi inti, dan setiap kapasitas tambahan ditambahkan di negara-negara Asia Selatan dan Tenggara seperti India, Vietnam, Malaysia, Thailand, dan Indonesia.

Tahun lalu, perusahaan AS berjanji untuk berinvestasi sekitar $740 juta di Vietnam, terbesar sejak 2017 dan lebih dari dua kali lipat jumlah pada 2020.

Taiwan sendiri tetap menjadi komponen penting tetapi rentan dari rantai pasokan AS. Dipimpin oleh Taiwan Semiconductor Manufacturing Co. Ltd., pulau ini saat ini memproduksi lebih dari 90% chip paling canggih di dunia yang digunakan untuk layanan komputasi militer dan perusahaan. Apple, MediaTek, dan Qualcomm, yang menguasai lebih dari 85% pasar chip handset global, semuanya bergantung pada pasokan TSMC.

Memimpin Paket

Perusahaan chip China memimpin dunia dalam pertumbuhan penjualan rata-rata selama empat kuartal terakhir.

​​Rantai Pasokan Terganggu, Apple dan Google Perlahan Mulai Pindah Produksi dari China

Taiwan diperkirakan akan tetap menjadi pusat manufaktur utama untuk chip mutakhir selama lima tahun ke depan, menurut laporan Intelijen Bloomberg.

Menurut data yang dikumpulkan oleh Bloomberg, Pasar booming China juga menggarisbawahi biaya peluang bagi pemasok AS. Sekitar 19 dari 20 perusahaan industri chip dengan pertumbuhan tercepat di dunia selama empat kuartal terakhir, rata-rata berbasis di China.

– Dengan bantuan dari James Mayger, dan Mark Gurman

Baca juga berita lainya di Google News

0